Infrastruktur tetap jadi andalan pacu ekonomi

Hasil gambar untuk infrastrukturJAKARTA. Komitmen pemerintah membangun berbagai proyek infrastruktur bukan sekadar isapan jempol belaka. Meski belum seluruh proyek yang direncanakan bisa terealisasi, namun sebagian proyek infrastruktur nyatanya sudah jalan.

Dari catatan KONTAN, pemerintah berhasil menyelesaikan beberapa proyek infrastruktur. Antara lain: proyek jalan tol Pejagan-Pemalang seksi I dan II yakni Pejagan-Brebes Timur).

Presiden Joko Widodo meresmikan proyek ini pada Juni 2016. Selain jalan tol, proyek pembangunan pelabuhan Kalibaru tahap I, Bendungan Jatigede, proyek pengembangan Bandara Soekarno Hatta, pembangunan pos lintas batas negara (PBLN) serta sarana penunjang Mota’ain, Balu dan Bandara Sentani, Jayapura juga bisa jadi bukti.

Selain itu, pada tahun yang sama, pemerintah juga mempercepat pelaksanaan beberapa proyek strategis nasional seperti proyek light rail transit (LRT) yang kini masuk tahap konstruksi, proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU Batang) yang kini financial closing, proyek jaringan palapa ring yang sudah diteken kontrak kerjasama pelaksanaan proyek antara pemerintah dan konsorsium kontraktor.

Adapun, tiga proyek jalan tol yakni ruas Balikpapan-Samarinda, Manado-Bitung dan Pandaan-Malang, statusnya telah teken kontrak kerjasama. B

agaimana dengan tahun 2017 yang tinggal dalam hitungan hari? Lagi, pemerintah berkomitmen melanjutkan berbagai proyek infrastruktur. Pemerintah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 387,3 triliun.

Meski begitu, dalam rencana investasi infrastruktur yang disusun pemerintah untuk 2017, total rencana pembiayaan konstruksi tahun depan sekitar Rp 500 triliun. Perinciannya: Rp 227 triliun untuk proyek strategis nasional dan Rp 271 triliun untuk proyek non strategis.

Deputi Menko Perekonomian Bidang Koordinasi Percepatan Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah Wahyu Utomo menjelaskan, dana investasi ini rencananya akan bersumber dari beberapa pos. Yakni Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Rp 124 triliun, APBD Rp 134 triliun, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rp 85 triliun, BUMD Rp 2,4 triliun dan swasta Rp 154 triliun.

Beberapa proyek yang akan dilaksanakan pada 2017 antara lain membangun 341 kilometer (km) jalan tol. Diantaranya ruas tol Medan-Kualanamu, jalan tol akses Tanjung Priok, ruas Solo-Kertosono, Balikpapan-Samarinda dan Manado-Bitung.

Pemerintah juga akan membangun 828 km jalan baru dan 807 km peningkatan jalan. Pemerintah juga akan membangun bandara baru, jalur kereta api sepanjang 1.687 km, membangun 39 bendungan dan membangun serta merehabilitasi 13 pelabuhan.

“Selain yang akan dibangun, tahun 2017 kami juga akan menyelesaikan beberapa proyek,” kata Basuki Hadimuljono, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Menurutnya, beberapa proyek yang akan rampung tahun depan antara lain Bendungan Raknamo, jalan tol Palembang Indralaya, Bakauheni- Terbanggi Besar, Medan- Binjai, Solo- Ngawi-Kertosono dan Bawen-Salatiga.

Andalkan duit pensiun

Harus diakui, masalah ketersediaan lahan dan anggaran masih menjadi kendala dalam pembangunan proyek infrastruktur. Makanya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro bilang selain sumber pembiayaan yang kini sudah ada, pemerintah juga akan mencari skema pembiayaan baru sebagai alternatif sumber dana infrastruktur.

Terbaru, pemerintah tengah mewacanakan pemanfaatan dana kelolaan jangka panjang seperti dana pensiun untuk membiayai infrastruktur. Menurut Bambang, dalam waktu dekat setidaknya ada sekitar Rp 15 triliun dana pensiun yang akan dimanfaatkan untuk menutupi kekurangan modal PT Waskita Karya dalam membangun 14 ruas jalan tol, diantaranya Kanci- Pejagan, Pejagan- Pemalang, Pemalang- Batang dan Medan – Kualanamu- Tebing Tinggi.

Pemerintah juga akan mengandalkan utang luar negeri untuk membiayai proyek infrastruktur. Dalam revisi Daftar Rencana pinjaman luar negeri Jangka Menengah (blue book) 2015-2019 pemerintah menambah utang pembiayaan proyek dari semula US$ 39,8 miliar menjadi US$ 42,27 miliar.

Pengamat ekonomi Universitas Indonesia Berly Martawardaya bilang, meski belum seluruhnya rampung namun dampak pembangunan proyek infrastruktur yang digeber pemerintah sudah mulai terasa.

Menurutnya, salah satu indikator yang bisa dilihat adalah adanya penurunan angka kemiskinan dalam beberapa waktu terakhir turun meski ekonomi melambat.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada Maret 2016 angka kemiskinan tercatat 10,34%, turun dari periode yang sama tahun lalu sebesar 10,65%. Sedangkan angka kemiskinan pada September 2015 sebesar 10,62%.

“Artinya, ada tendensi pembangunan infrastruktur mulai berdampak ke ekonomi,” jelas Berly.

Membaiknya infrastruktur akan berdampak besar pada penurunan ongkos logistik dan peningkatan daya saing (competitiveness) Indonesia. Nah pada tahun ketiga nanti yaitu tahun 2017, kata Berly merupakan tahun pembuktian bagi pemerintah.

Artinya pemerintah harus konsisten dalam membangun berbagai proyek infrastruktur. Terutama dalam mengatasi berbagai masalah di bidang infrastruktur. Selama ini, masalah utama dalam proyek infrastruktur adalah soal pembebasan lahan, pendanaan dan perizinan.

Ke depan, kata Berly beberapa masalah pengganjal implementasi proyek infrastruktur nasional harus segera diatasi. Pemerintah juga harus mulai melebarkan sayap ke sektor-sektor lain.

Artinya, selain proyek infrastruktur sektor perhubungan pemerintah juga harus menggenjot proyek infrastruktur listrik. “Karena itu hal dasar yang dibutuhkan investor,” jelasnya.

Penulis: Agus Triyono, Herlina KD

Sumber: Harian Kontan, 26 Desember 2016

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: