SIAP-SIAP, APARAT PAJAK AKAN LEBIH GALAK

JAKARTA. Wahai para artis, pengacara, akuntan, dokter hingga pengusaha tambang, bersiaplah menghadapi gedoran aparat pajak yang akan lebih galak tahun depan. Sebab Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemkeu) mengancam akan mencabut Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) jika masih menunggak pajak atau membayar pajak lebih sedikit dari yang seharusnya.
Cara ini ditempuh untuk menaikkan setoran pajak. Maklum, tahun depan target pajak digenjot menjadi Rp 1.380 triliun. Padahal tahun ini untuk mencapai Rp 1.000 triliun saja, aparat pajak sudah kelimpungan.

tax-audit-1
Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro menyatakan, tahun depan, aparat pemeriksaan pajak akan menyisir satu per satu perusahaan tambang dan kalangan profesional. Pemerintah melihat masih banyak pengusaha pertambangan, artis, pengacara, atlet, akuntan, hingga dokter yang masih menunggak pajak.
Bahkan, kata Bambang, banyak pemilik izin usaha pertambangan (IUP) tak memiliki NPWP. Sebagai contoh, dari 3.066 perusahaan batubara pemegang IUP, 726 perusahaan di antaranya atau 23,6% tak memiliki NPWP.
Penerimaan pajak dari kalangan profesional berpendapatan tinggi juga minim. Hingga 14 November 2014, setoran pajak penghasilan (PPh) perorangan (pasal 21) senilai Rp 93,10 triliun, sebagian besar dari karyawan atau pekerja. Sedangkan PPh dari non karyawan, seperti pengacara, artis, hingga dokter hanya Rp 4 triliun. “Fee artis kan besar, gaya hidupnya mewah, seharusnya kontribusi pajaknya juga besar,” kata Mardiasmo, Wakil Menteri Keuangan, Kamis (4/12).
Karena itu, mulai tahun depan, Ditjen Pajak akan memeriksa dan menelusuri satu per satu aset dan kekayaan artis, dokter, akuntan, pengacara, serta profesional lainnya. Hasilnya akan dicocokkan dengan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT).
Jika jumlah pajak yang dibayarkan tak sebanding dengan aset serta pendapatan, DJP akan menghitung ulang tagihan pajak dan wajib pajak wajib membayar kekurangannya. “Jika tak mau, NPWP akan dicabut, selanjutnya akan diserahkan ke pihak berwajib,” tandas Mardiasmo.
Jadi, bersiaplah menghadapi aksi galak aparat pajak yang tengah berusaha menggenjot setoran.

Sumber: Kontan

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: