Rupiah Lemas, Produsen Obat Kerek Harga

obat

JAKARTA. Mencegah lebih baik daripada mengobati. Ungkapan bijak dalam dunia kesehatan tersebut harus mulai benar-benar Anda terapkan, kalau tak mau membayar harga obat lebih mahal.

Pasalnya, produsen obat saat ini berencana menaikkan harga jual. Salah satunya, PT Indofarma (Persero) Tbk. Perusahaan pelat merah ini tengah mengajukan permohonan ke Kementerian Kesehatan untuk bisa mengerek harga jual obat generic. Maklum, sesuai aturan, pemerintah, produsen obat tak bisa seenak perut mengerek harga jual obat generik, tapi harus mendapat izin.

Indofarma berharap pemerintah bersedia mengerek harga jual obat generik 10%-15%. “Kami sudah menyampaikan usulan, tapi hingga kini belum ada hasilnya,” ujar Yasser Arafat, Sekretaris Perusahaan PT Indofarma (Persero) Tbk, Selasa (4/8).

Niat Indofarma itu kalah cepat dibandingkan dengan PT Kimia Farma (Persero) Tbk. Perusahaan ini sudah menaikkan harga jual obat sejak Januari 2015 silam.

Namun, Kimia Farma hanya menaikkan harga untuk obat non-generik. Rata-rata besaran kenaikan harga sebesar 10%. “Kenaikan harga tergantung jenis obatnya,” ungkap Direktur Utama PT Kimia Farma (Persero) Tbk Rusdi Rusman kepada KONTAN, Selasa (4/8).

Alasan produsen menaikkan harga jual tak lain karena rupiah yang terus melemah. Dengan bahan baku sebanyak 90% masih barang impor, lemahnya rupiah bisa membuat belanja bahan baku farmasi makin mahal.

Sebagai perbandingan, nilai rupiah di pasar spot yang tersaji di Bloomberg kemarin (5/8) pukul 16.00 WIB adalah Rp 13.515. Dalam periode sejak akhir tahun lalu, alias year to date (ytd), nilai rupiah itu sudah melemah 9,09%. Rupiah pada 31 Desember 2014 adalah Rp 12.388.

Kalau dalam periode year on year (yoy), rupiah melemah 15,53%. Nilai tukar rupiah pada 5 Agustus 2014 adalah Rp 11.698.

Strategi bertahan

Produsen obat meprediksi rupiah masih akan melemah di Semester II ini. Dus mereka tak berani pasang target muluk. PT Kalbe Farma Tbk misalnya, hanya mengincar pertumbuhan kinerja 6%-7%.

Jika target maksima Kalbe Farma terpenuhi, penjualan akhir tahun nanti Rp 18,83 triliun. Sebagai catatan, penjualan Kalbe Farma di 2014 adalah Rp 17,36 triliun.

Kalbe Farma berstrategi dengan mengombinasi portofolio bisnis agar tak melulu mengandalkan bisnis obat. Dus, Kalbe Farma belum berencana menaikkan harga jual obat dalam waktu dekat. “Kami menggunakan product mix strategies untuk mengurangi dampak tersebut,” kata Vidjongtius, Direktur Keuangan dan Sekretaris Korporasi PT Kalbe Farma Tbk.

Sementara Indofarma memilih menyusun strategi jangka panjang. Perusahaan pelat merah itu menargetkan bisa memproduksi obat dengan bahan baku lokal. “Antibiotik golongan cephalosporin sudah bisa diproduksi dengan bahan baku lokal di tahun 2020,” harap Yasser.

Indofarma sudah mulai menyiapkan rencana pembangunan pabrik tersebut. Sayangnya, manajemen perusahaan belum mau membeberkan detail rencana mereka. Yang pasti, rencana Indofarma itu adalah buah dorongan pemerintah agar perusahaan farmasi lokal memnuhi kebutuhan bahan baku sendiri.

Sumber: Kontan

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: