Cermati Perubahan Lapisan PPh Pribadi

22JAKARTA. Yuk, kita cermati niat pemerintah yang akan mengutak-atik lapisan (layer) kelompok tarif pajak pribadi. Perubahan layer kelompok tarif pengenaan pajak penghasilan (PPh) pasal 21 untuk orang pribadi bisa berdampak pada setoran pajak kita. Kini rencana itu tengah digodok Badan Kebijakan Fiskal (BKF), Kementerian Keuangan. Salah satu rencananya, penambahan lapisan ini akan dilakukan terhadap golongan penghasilan Rp 50 juta-Rp 250 juta per tahun. Saat ini, tarif PPh kelompok ini sebesar 15%.

Pemerintah menilai rentang penghasilan kelompok itu terlalu jauh sehingga perlu dipecah lagi. “Lapisan ini lompatannya terlalu jauh, mungkin nanti dipersempit. Ada lapisan antaranya,” kata Suahasil Nazara, Kepala BKF, Rabu (11/5). Pemerintah juga akan melebarkan lapisan penghasilan masyarakat berpenghasilan di atas Rp 500 juta setahun sehingga bisa dikenakan pajak dengan tarif PPh 21 yang lebih besar. “Yang paling atas sekarang Rp 500 juta. Kami akan ubah menjadi di atas Rp 500 juta. Kalau layer di atas diubah, ke bawah langsung ada pengaruhnya,” katanya.

Saat ini penghasilan mulai Rp 500 juta dan seterusnya dikenakan tarif 30%. Sehingga mereka yang berpenghasilan Rp 1 miliar dan seterusnya setahun tarifnya sama dengan mereka yang berpenghasilan sebesar Rp 500 juta setahun. Perluasan lapisan ini berpotensi menaikkan tarif pajak bagi mereka yang berpenghasilan sekitar Rp 250 juta setahun atau sebesar Rp 20 juta sebulan, dari tarif 15% saat ini menjadi 20%.

Suahasil menandaskan, pelebaran ini dilakukan agar lapisan PPh orang pribadi lebih seimbang. Sebab wajib pajak dengan penghasilan mendekati batas bawah layer bisa lebih rendah. “Bagi wajib pajak yang penghasilannya dekat-dekat ke batas bawah, tarifnya lebih turun. Sementara yang (penghasilannya) di atas mungkin tetap,” tambahnya.

Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis Yustinus Prastowo berpendapat, struktur tarif PPh 21 memang perlu diubah dengan menambah layer. “Diubah jadi progresif dan disesuaikan dengan prinsip kemampuan membayar,” katanya.

Prastowo mengusulkan, struktur tarif PPh 21 dipecah jadi lima lapis. Yakni, tarif 5% untuk penghasilan Rp 50 juta-Rp 150 juta, tarif 15% untuk penghasilan Rp 150 juta-Rp 300 juta, tarif 20% untuk penghasilan Rp 300 juta-Rp 500 juta dan tarif 25% untuk penghasilan Rp 500 juta-Rp 1 miliar. Sementara bagi orang yang berpenghasilan lebih dari Rp 1 miliar tarifnya sebesar 30%. Dampaknya, dalam jangka pendek kontribusi PPh 21 akan turun. Tapi dalam jangka panjang penerimaan akan naik karena penghasilan kelas menengah terus naik.

 

Sumber: KONTAN

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: