Paket ke-13, Tarif PPh Final UMKM Turun

JAKARTA, Meski sudah selusin, pemerintah berencana kembali menerbitkan paket kebijakan ekonomi yang segera keluar ini, pemerintah akan menurunkan tarif pajak penghasilan (PPh) final untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) sebesar 1% omzet.

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengatakan, pihaknya akan merevisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 46 tahun 2013 tentang PPh atas penghasilan dari usaha yang diperoleh wajib pajak yang memiliki peredaran bruto tertentu.

Dalam aturan ini disebutkan bahwa tarif PPh dikenakan final sebesar 1% untuk wajib pajak yang memiliki omzet di bawah Rp 4,8 miliar per tahun masuk dalam kriteria UMKM. Dalam revisi ini, pemerintah akan menurunkan tarif dan membaginya dalam dua klaster.

Klaster pertama, bagi wajib pajak UMKM yang memiliki omzet di bawah Rp 300 juta, kedua yang memiliki omzet antara Rp 300 juta-Rp 4,8 miliar. “Kita belum tentukan tarifnya , pokoknya lebih rendah,” kata Bambang, Rabu (1/6). Bambang berharap kebijakan ini bisa menjadi insentif bagi UMKM untuk berkembang.

Pembagian tarif PPh untuk dua layer UMKM ini merupakan hasil dari kajian Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemkeu). Sebelumnya Kepala Pusat Kebijakan Pendapatan Negara BKF Kementerian Keuangan Goro Ekanto mengatakan, hasil kajian BKF tentang pemangkasan tarif PPh UMKM telah mengerucut pada tarif progresif yang terdiri dari dua lapisan tarif.

Dua lapisan tarif tersebut adalah 0,25% dan 0,5% tergantung kisaran omzet wajib pajak setiap tahun. Bagi wajib pajak UMKM dengan kisaran omzet hingga Rp 300 juta per bulan, akan dikenakan lapisan tarif yang lebih rendah, yakni 0,25%. Sementara wajib pajak UMKM dengan kisaran omzet lebih dari Rp 300 juta sampai dengan Rp 4,8 miliar per tahun akan kena lapisan tarif yang lebih tinggi, yakni 0,5%. “Masih dibahas, belum tahun hasilnya seperti apa,” kata Goro, belum lama ini.

Paket kebijakan terbaru ini sebenarnya meneruskan paket kebijakan ke-12 yang berisi tentang langkah pemerintah mempermudah perizinan usaha. Di paket ke-12, pemerintah mengubah persyaratan modal dasar pendirian perusahaan bagi UMKM dari sebelumnya Rp 50 juta jadi berdasarkan kesepakatan pendiri perusahaan. Perubahan itu diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2016.

Sumber: Harian Kontan 2 Juni 2016

Penulis : Asep Munazat Zatnika

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: