Ustaz Yusuf Mansur, “Tax Amnesty”, dan Semangat Belajar Berbagi

Hasil gambar untuk yusuf mansur tax amnesty

JAKARTA– Siapa sangka, di tengah hiruk pikuk para konglomerat melaporkan harta dalam rangka program pengampunan pajak atau tax amnesty, terselip nama Ustad Yusuf Mansyur.

Hari ini, Jumat (30/9/2016), pria 39 tahun itu menyempatkan datang ke kantor pusat Direktorat Jenderal Pajak untuk ikut serta dalam program tax amnesty.

“Semangatnya, saya belajar,” begitu kalimat pertama yang ia ucapkan setelah salam dihadapan para awak media. Setelah itu, satu kalimat pengakuan menyusul. “Saya merasa banyak kurangnya, terutama urusan regulasi,” ucapnya.

Regulasi yang dimaksud adalah peraturan perpajakan. Bagi sebagian orang, perubahan regulasi terkadang tidak disadari. Akibatnya, sesorang bisa lalai memenuhi semua kewajibannya dalam hal pajak.

Hal itu pula yang membuat seorang ustad Yusuf Mansur memutuskan untuk ikut tax amnesty, memutuskan untuk belajar lebih terbuka kepada negara tentang harta-hartanya.

“Selama ini saya belajar hidup halal, yang baik. Sekarang, masuk babak baru belajar transparansi,” ujarnya.

Meski begitu, Yusuf Mansur memahami ada konsekuensi dari kata “belajar” yang ia sampaikan sebagai alasan untuk ikut program tax amnesty, termasuk anggapan tidak pernah bayar pajak.

Namun ia memastikan kalau selama ini ia taat membayar pajak. Hanya saja ia juga menyadari adanya kemungkinan tidak memenuhi semua kewajibannya lantaran perubahan regulasi.

“Dan juga bukan takut karena denda, jadi kalau memang urusannya sedekah, ke negara, ke masyarakat, saya kira ini bukan denda, tapi kesempatan kita untuk kemudian berbaikti sama negara,” ucap Yusuf.

Pajak dan Sedekah

Bagi pimpinan Pondok Pesantren Daarul Quran Ketapang, Cipondoh, Tangerang itu membayar pajak bukan beban. Baginya bayar pajak sama dengan berbagi atau sedekah. Dia percaya pajak yang dibayarkan selama ini digunakan untuk membangun Indonesia.

“Karena kan emang judulnya sedekah dan berbagi buat negara. Kalo kita bayar, sedekah, berbagai buat negara kan, Allah kan nanti bakalan ganti lebih gede,” ucap dia.

Lantaran hal itulah, ia mengajak keluarga, teman-temannya, pemimpin pesantren hingga perusahaan untuk ikut ambil bagian dalam program tax amnesty dan memenuhi semua kewajiban membayar pajak kepada negara.

Sumber : kompas.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Pengampunan pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: