Genjot Daya Beli, Jokowi: Program Padat Karya Dimulai Awal 2018

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta program padat karya di sejumlah kementerian bisa dilakukan pada awal 2018. Program yang sering disebut dengan cash for work ini diharapkan bisa meningkatkan daya beli masyarakat di perdesaan.

“Saya minta awal Januari sudah bisa kita lihat di lapangan, sudah bisa dimulai. Karena kita harapkan, dengan ini, ada peningkatan daya beli masyarakat, terutama yang ada di desa,” kata Jokowi saat memimpin sidang kabinet paripurna di Istana Bogor, Rabu, 6 Desember 2017.

Program padat karya tersebut di antaranya program yang ada di Kementerian Desa, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Kementerian Perhubungan, serta Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Sebelumnya, Jokowi mengatakan cash for work dilakukan untuk menciptakan lapangan kerja. Dengan demikian, masyarakat nantinya mempunyai penghasilan dan memiliki daya beli terhadap kebutuhan sehari-hari.

Program ini diharapkan bisa menggerakkan perekonomian di daerah serta mampu mengentaskan warga miskin. Caranya, dengan membuat lapangan kerja melalui pembangunan infrastruktur daerah yang dilakukan masyarakat. Nantinya, mereka dibayar harian atau mingguan.

Dalam kesempatan itu, Jokowi optimistis pertumbuhan ekonomi pada 2018 yang ditargetkan 5,4 persen bisa dicapai. Momentum pertumbuhan ekonomi diharapkan bisa terus dijaga dengan terus meningkatkan iklim kemudahan berusaha dan berinvestasi.

Apalagi, kata Jokowi, pada Januari atau Februari 2018, pemerintah akan menerapkan single submission (sistem perizinan berbasis teknologi informasi). Melalui single submission ini, dia berharap target investasi bisa dicapai karena ada satuan tugas yang mengawal setiap investasi yang masuk ke Indonesia.

Jokowi juga berharap stabilitas ekonomi, baik stabilitas harga, keuangan, maupun neraca pembayaran, bisa dijaga. “Mengenai stabilitas harga, saya ingatkan hati-hati dengan inflasi, harus bisa kita kendalikan,” ucapnya.

Pengaruh perubahan iklim dan cuaca yang ekstrem ataupun bencana di beberapa daerah juga harus ditangani dengan baik karena dianggap akan berpengaruh pada stabilitas harga.

Sumber : tempo.co

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: