PENEGAKAN HUKUM MASIH FOKUS WAJIB PAJAK KELAS TERI

tax26

Alotnya proses pembuatan UU Tax Amnesty di DPR dikarenakan ada tiga persoalan.

Pertama, belum sinkronnya antara legislatif dan eksekutif tentang pembahasan tax amnesty (pajak pengampunan). Kedua, masih mengganjalnya kepentingan di kalangan pengusaha dengan pemerintah. Dan terakhir, belum tersosialisasikannya rencana RUU Tax Amnesty kepada masyarakat.

Demikian terungkap dalam diskusi publik bertema ‘Menakar Implementasi Tax Amnesty di Indonesia’ di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Kamis (9/6) malam.

Ketua panitia Isti Nugroho mengatakan, banyak orang Indonesia memiliki uang yang disimpan di luar negeri tanpa terkena pajak. Dengan adanya tax amnesty ini diundangkan akan membuat pemilik uang yang disimpan di luar negeri itu kembali ke dalam negeri.

Diskusi menghadirkan pembicara seperti Yustinus Prastowo pengamat pajak, Salamuddin Daeng pengamat ekonomi makro dan praktisi perpajakan Bawono Setiaji. Sedangkan Supriyanto anggota DPR yang diharapkan hadir ternyata berhalangan.

Yustinus mengatakan, prinsipnya, UU Tax Amnesty dibuat antara lain selain sebagai instrumen untuk mendongkrak sisi penerimaan pajak, juga diharapkan dapat memperluas basis data perpajakan, mendorong repatriasi modal dan menambah jumlah Wajib Pajak.

“Prinsipnya kita harus segera finalisasikan. Kegunaan Tax Amnesty itu tak hanya untuk menggenjot setoran pajak saja, tapi juga bisa meningkatkan basis pajak, repatriasi modal, dan jumlah wajib pajak serta kepatuhan wajib pajak juga,” kata Yustinus.

Namun yang penting dalam pengampunan pajak ini adalah masalah penegakan hukum. “Setelah pengampunan pajak apakah betul ada penegakan hukum yang keras, itu harus jelas. Kalau penegakan hukumnya lembek, maka orang tidak mau ikut amnesti, sebab mereka tidak diapa-apakan,” ujar Yustinus.

Dia mengakui saat ini pemerintah belum melaksanakan penegakan hukum yang efektif terhadap pengemplang pajak. Hanya WP kelas teri saja yang ditindak dengan melakukan penyanderaan. Jika pemerintah tegas dalam melakukan penegakan hukum, maka dalam setahun bisa memeriksa dua persen wajib pajak nakal.

Sementara, Bawono Setiaji menekankan pemberian ampunan kepada pengemplang pajak melalui UU Tax Amnesty harus diberikan hanya sekali. Untuk itu, RUU Pengampunan Pajak yang saat ini sedang dibahas DPR dengan pemerintah harus dipersiapkan dengan matang.

Sumber: http://www.pengampunanpajak.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Pengampunan pajak

Tag:, , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: