Fredrich: Saya Bukan OKB, Harta Warisan Saya Nggak Habis 10 Turunan

 

Fredrich: Saya Bukan OKB, Harta Warisan Saya Nggak Habis 10 Turunan

Pengacara Fredrich Yunadi menepis isu yang menyebut dirinya bisa hidup mewah sejak Ketua DPR Setya Novanto jadi kliennya. Dia mengatakan sudah hidup berkecukupan sejak kecil.

“Sebelum saya memegang Pak SN (Setya Novanto, red) pun hidup saya sudah lebih dari cukup. Saya kan dari keluarga orang cukup,” kata Fredrich saat dihubungi detikcom lewat telepon, Selasa (28/11/2017).

“Warisan saya saja untuk 10 turunan juga nggak habis kok. Sejak lahir saya sudah hidup berkecukupan. Supaya tahu. Jadi jangan kira saya ini ‘OKB’ (orang kaya baru, red), gara-gara saya pegang SN kemudian saya jadi orang punya,” ayah 5 anak ini menegaskan.

Diceritakan Fredrich, dirinya heran kenapa gaya hidup mewahnya dikait-kaitkan dengan nama Setya Novanto. Dia menampik jika dikatakan fee yang dia terima dari Ketua Umum Partai Golkar itu fantastis. Malah, justru sebaliknya.

“Ya, ada terima (fee dari Setya Novanto, red), tapi nilainya kan sangat kecil sekali. Urusannya apa? Apa karena saya sama Setya Novanto kemudian jadi mewah?” ujar Fredrich tanpa mau menyebutkan honor yang dia terima.

Fredrich mengatakan pernyataannya menerima fee yang sangat kecil dari Novanto itu bukan tanpa alasan. Menurut dia, biasa di kalangan advokat mau menerima bayaran kecil, bahkan tanpa dibayar, oleh klien yang ‘orang besar’ alias pengusaha kaya raya atau pejabat negara.

“Kita juga ikhlas menjadi advokatnya orang gede, karena apa, nama kita juga bisa jadi populer. Jadi nggak ada karena gede, kemudian dapat duit gede. Mana ada itu,” tegas pria yang mengoleksi sejumlah motor gede (moge) Harley-Davidson ini.

Ditambahkan Fredrich, dirinya juga meminta gaya hidup mewahnya tidak usah dibesar-besarkan. Baginya, tidak ada sama sekali niat untuk pamer kekayaan. Kata dia, wajar saja jika dia bisa hidup mewah setelah bekerja menjadi advokat selama 40 tahun.

“Orang-orang itu musuhin saya lho, banyaklah. Maki-maki istri saya, maki-maki anak saya. katanya, ‘Bokap kamu kok sombong banget.’ Lho saya sombong apa. Saya hanya membuktikan sebelum saya pegang SN saya sudah berkecukupan. Supaya orang jangan punya persepsi, saya bisa punya hari ini karena SN, wah itu gila,” ujarnya.

Sumber : detik.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Artikel

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: