Harga pangan melonjak tajam jelang Natal

JAKARTA. Harga sejumlah komoditas pangan meningkat drastis menjelang Natal dan Tahun Baru. Harga komoditas pangan sehari-hari, semacam beras, telur, ayam dan berbagai sayuran meningkat berkisar 5% sampai 30%.

Harga melaju mengikuti permintaan yang melonjak dan terganggunya jalur distribusi pangan. Cuaca buruk yang menimpa beberapa tempat menghambat transportasi komoditas pangan dari sentra produksi ke pasar.

Wakil Ketua Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) Ngadiran mengatakan, hujan yang tidak menentu membuat distribusi pangan terganggu. Baik itu karena adanya banjir, maupun karena komoditas pangan seperti sayuran tidak tahan lama.

“Sayuran itu tidak tahan lama. Begitu dipanen harus didistribusikan ke pasar, tapi distribusi ini terhambat karena hujan deras, bahkan panennya juga bisa rusak,” ujar dia, Jumat (22/12).

Kegagalan distribusi ini berdampak pada kenaikan harga sayuran di pasar. Harga tomat saat ini mencapai Rp 11.000 per kilogram (kg) dari sebelumnya Rp 6.000–Rp 7.000 per kg. Demikian juga dengan wortel yang melonjak sampai Rp 12.000 per kg dari harga normal Rp 7.000 per kg.

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Tradisional Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansyuri menambahkan, selain harga produk hortikultura, harga telur dan daging juga mengalami kenaikan.

Ia bilang yang naik cukup tajam adalah telur ayam yang tembus Rp 27.000 per kg dari harga normal Rp 21.000 per kg. Demikian juga daging ayam ras yang tembus Rp 38.000 per kg dari harga normal Rp 31.000 per kg.

Menurut Abdullah, kenaikan harga daging dan telur ayam terjadi karena pasokan berkurang. “Kami para pedagang sulit mendapatkan pasokan daging dan telur ayam dari pengepul, akibatnya harga naik 30%,” keluh dia.

Sementara itu, Sigit Prabowo, Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Peternak Unggas Nusantara (PPUN), menjelaskan, kenaikan harga ayam ini selain disebabkan permintaan yang tinggi tetapi juga akibat gagal budidaya.

Sebelumnya Kementerian Pertanian (Kemtan) mengaku akan melakukan langkah untuk mengantisipasi kenaikan harga daging di tingkat pedagang dan pengecer di akhir tahun ini. Kemtan akan bekerjasama dengan Satgas pangan untuk mengawasi kegiatan distribusi dan penimbunan bahan kebutuhan pokok, termasuk daging sapi.

Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kemtan I Ketut Diarmita bilang, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Satgas Pangan untuk mengantisipasi kelancaran distribusi. Khususnya di delapan provinsi yang banyak warganya merayakan Natal, yaitu Papua, Papua Barat, Maluku, Sulut, Sumut, NTT, Kalbar, Bali dan NTB. “Seharusnya harga tidak bergejolak,” ujar dia. Lidya.

Sumber: Harian Kontan

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: