Hipmi: Pengusaha Jangan Dijadikan Sapi Perah Pajak

Hipmi: Pengusaha Jangan Dijadikan Sapi Perah Pajak

Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) mengang­gap keliru jika Ditjen Pajak Kementerian Keuangan (Ke­menkeu) menjadikan pengusaha sebagai sapi perah. Seharusnya pemerintah justru memberikan insentif agar pengusaha bisa terus berekspansi.

Ketua Umum Hipmi Bahlil Lahadalia mengapresiasi kin­erja Menteri Keuangan yang bisa memperoleh pajak Rp 1.147 triliun dari target Rp 1.283 triliun. Sebab masih tetap lebih besar sekalipun ada program tax amnesty.

Bahlil memiliki rumusan tersendiri menghitung perole­han pajak. Dengan pertumbuhan ekonomi 2017 sebesar 5,07 persen, perolehan pajaknya Rp 1.147 triliun, maka 1 persen pertumbuhan ekonomi berkontribusi ke pendapa­tan negara Rp 229 triliun.

“Artinya kalau pertumbuhan ekonomi 2018 sebesar 5,4 pers­en, pendapatan pajaknya hanya berkisar Rp 1.200-an triliun. Se­dangkan target pajaknya sendiri Rp 1.385 dari total Rp 1.618 triliun,” ujarnya kepada Rakyat Merdeka, kemarin.

Bahlil meragukan rumus yang digunakan Ditjen Pajak. Kekha­watiran justru timbul dari dunia usaha, lantaran bisa dijadikan lum­bung perolehan pajak negara.

“Jangan-jangan kami dijadi­kan sapi perah, karena dianggap memberi kontribusi signifikan terhadap pajak. Saya yakin, Dirjen Pajak lebih ngerti, tapi itu pemahaman kami yang bukan pegawai pajak,”  ungkapnya.

Dia membeberkan ada anggota Hipmi yang ditahan lantaran penegakan pajak. Diakui Bahlil jika rekan seprofesinya membuat kesalahan. Namun seharusnya ada cara lain yang bisa digunakan untuk mengakomodir kepentin­gan kedua belah pihak.

Artinya, Ditjen Pajak bisa menjalankan tugasnya. Di sisi lain, pemerintah juga harus memikirkan nasib pegawai jika pemilik perusahaan tersebut ditangkap. Kemudian Bahlil meminta agar Ditjen Pajak tidak tebang pilih dengan mengistime­wakan pengusaha kelas atas.

“Terindikasi konglomeerat banyak yang mengemplang pa­jak, banyak yang melarikan diri, dan itu rahasia umum. Kalau mau tanya siapanya, langsung ke Dirjen Pajak. Jadi kita setuju pen­egakan itu dilakukan, tapi jangan tebang pilih,”  tegas Bahlil.

Selain itu, Dia mengungkap­kan jika pelaku usaha perlu kepastian. Misalnya pasca tax amnesty, wajib pajak tidak akan dikorek-korek lagi. Namun Per­aturan Pemerintah (PP) Nomor 36/2017 mengenai pengenaan PPh atas penghasilan tertentu berupa harta bersih yang diper­lakukan atau dianggap sebagai penghasilan. Aturan ini meru­pakan tindak lanjut dari program amnesti pajak di mana bila fiskus menemukan harta yang masih tersembunyi, aturan ini akan dipakai sebagai alatnya.

Selanjutnya, Bahlil meminta agar penggodokan Undang-Un­dang Ketentuan Umum dan Tata Cata Perpajakan (KUP), UUPa­jak Pertambahan Nilai (PPN), dan PPh pro pengusaha. Misalnya tarif PPh badan dari 25 persen menjadi 18 persen. Nantinya selisih tarif tersebut bisa digunakan untuk ekspansi ke sektor lain.

“Tarif PPN juga masih mem­berikan ruang untuk dipangkas, agar perputaran ekonomi kita akan berjalan. Kalo Dia (Dirjen Pajak) mendengar apa yang kami sampaikan, berarti pro pengusaha. Kalau tidak ya Dia tidak pro,” katanya.

Bahlil menganalogikan, jika ingin makan buah jangan tebang pohonnya. Namun pohon tersebut harus dipupuk dan diberi vitamin agar buah yang dihasilkan se­makin banyak dan berkualitas.

“Akan keliru jika kemudian negara menjadikan pengusaha sebagai sapi perah. Sebab 76 persen dari total belanja negara menggantungkan ke pajak. Pajak itu yang memberi kontri­busi besar adalah pengusaha,” tuturnya.

Sumber : rmol.co

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: