Koalisi Indonesia Bebas TAR bahas penetapan cukai produk tembakau alternatif

Koalisi Indonesia Bebas TAR bahas penetapan cukai produk tembakau alternatif

Koalisi Indonesia Bebas TAR (KABAR) melakukan audiensi dengan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (Ditjen Bea Cukai) pekan lalu guna membahas kebijakan penetapan cukai produk tembakau alternatif sebesar 57 %.

Dalam audiensi tersebut, tim peneliti Yayasan Pemerhati Kesehatan Publik (YPKP) Indonesia, anggota KABAR, Dr. drg. Amaliya, MsSc., PhD memberikan pemaparan penelitian mengenai penggunaan produk tembakau alternatif, seperti rokok elektrik atau vape, nikotin tempel, snus, dan produk tembakau yang dipanaskan bukan dibakar sebagai salah satu upaya menekan angka perokok di Indonesia.

Hasilnya, menurut drg. Amaliya, produk tembakau alternatif dinilai memiliki risiko kesehatan yang lebih rendah dibandingkan dengan rokok yang dikonsumsi dengan cara dibakar.

“Hal tersebut dapat terjadi karena dalam konsumsinya, produk tembakau alternatif seperti vape menggunakan teknologi yang dipanaskan bukan dibakar. Sehingga, TAR, senyawa karsinogenik berbahaya hasil pembakaran rokok bisa dieliminasi,” jelasnya melalui keterangannya, Rabu (21/2).

Senada dengan drg. Amaliya, perwakilan konsumen KABAR Dimas Jeremia mengatakan, produk tembakau alternatif memiliki risiko yang lebih rendah daripada rokok yang dikonsumsi dengan cara dibakar. “Sudah ada 97 % yang beralih dari rokok yang memiliki risiko tinggi ke produk tembakau alternatif yang risikonya lebih rendah,” paparnya.

Mengenai penetapan cukai Hasil Pengolahan Tembakau Lainnya (HPTL), Direktur Teknis dan Fasilitas Cukai Ditjen Bea Cukai Marisi Zainuddin Sihotang menjelaskan bahwa penetapan cukai HPTL diberlakukan pada cairan ekstrak yang berasal dari tembakau, termasuk tembakau hisap dan tembakau hirup.

Oleh karena itu, produk tembakau alternatif yang memenuhi syarat dan definisi dari produk HPTL akan dikenakan penetapan cukai, dikendalikan konsumsinya, dan diawasi peredarannya.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Bidang Legal dan Business Development Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI), anggota KABAR, Dendy Dwiputra mendukung Ditjen Bea Cukai untuk menetapkan regulasi cukai HPTL, namun tarif sebesar 57 % dianggap dapat mematikan industri.

Dendy menambahkan bahwa industri produk tembakau alternatif di Indonesia merupakan pemain lokal yang berbasis Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) sehingga terdapat potensi produk tembakau alternatif lokal dapat mendominasi pasar Indonesia.

“Salah satu contohnya adalah seperti permintaan vape buatan Indonesia sudah diminati oleh pasar luar negeri seperti Prancis. Jadi, sangat disayangkan jika penetapan tarif cukai produk tembakau alternatif sebesar 57 %, karena dapat menghambat perkembangan industri,” ucap Dendy.

Kasubdit Tarif Cukai dan Harga Dasar Ditjen Bea Cukai Sunaryo juga mengatakan, pada 8 April 2018 terdapat agenda penetapan regulasi produk tembakau alternatif senilai 57 %. Dalam penetapan tersebut, petunjuk pelaksanaan cukai HPTL akan diupayakan dibuat secara fleksibel atau memiliki Peraturan Menteri Keuangan khusus.

Sunaryo menekankan, “Penetapan cukai HPTL sebesar 57 % itu bukan untuk pelarangan, melainkan untuk meregulasi karena adanya faktor ekstranalitas dari produk tembakau alternatif.”

Untuk itu, KABAR mendorong pemerintah untuk melakukan penelitian ilimiah, berdiskusi dengan para peneliti dan asosiasi di Indonesia, dan mendalami penelitian yang dilakukan oleh pakar atau organisasi independen dari berbagai negara mengenai produk tembakau alternatif.

Hal ini penting dilakukan agar pemerintah bisa mendapatkan informasi yang akurat demi menentukan regulasi produk tembakau alternatif yang tepat. Ditjen Bea Cukai juga meminta pemerintah untuk berdiskusi dengan KABAR dalam membahas regulasi mengenai produk tembakau alternatif guna mendapatkan hasil yang berimbang.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: