Super Dollar Kembali Menghantui Rupiah

index

Sejumlah lembaga keuangan pangkas proyeksi rupiah akibat kuatnya dollar.

JAKARTA. Fenomena super dollar kembali datang. Nilai tukar dollar Amerika Serikat (AS) semakin kuat terhadap mata uang utama dunia, termasuk rupiah.

Kemarin, kurs rupiah dipasar spot ditutupp di Rp 13.406 per dollar AS. Tapi, siang harinya, rupiah sempat naik ke level Rp 13.461 per dollar AS.

Kurs rupiah di pasar nondeliverable forward (NDF) juga mengindikasikan rupiah masih bisa melemah. Kurs NDF rupiah tiga bulan mencapai Rp 13.793. NDF 12 bulan bahkan mencapai Rp 14.533 per dollar AS. Jumat dua pekan lalu (11/11), kurs rupiah sempat mencapai Rp 13.873 per dollar AS.

Sejumlah lembaga keuangan dunia juga memprediksikan, keperkasaan dollar AS ini berlanjut hingga 2017. Dalam catatannya kepada investor, akhir pekan lalu, Goldman Sachs memberi sinyal dollar AS berpeluang menguat 10% terhadap mata uang utama dunia pada tahun depan. Penguatan dollar AS sama artinya menekan rupiah.

Yang terbaru, kemarin, tim riset Standard Chartered Bank yang dipimpin Head Asian FX Strategy Robert Minikin juga menurunkan pembobotan rupiah dari overweight menjadi netral. Stanchart menurunkan proyeksi rupiah kuartal III-2017 menjadi Rp 14.200 per dollar AS, dari sebelumnya di level Rp 12.800. Alasannya, rupiah tertekan oleh besarnya dana asing di dalam negeri.

Para emiten, terutama yang memiliki eksposur besar terhadap dollar AS, sudah mengatur strategi menghadapi potensi penguatan dollar AS. Ambil contoh PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL).

Iwan Lukminto, Direktur Utama Sri Rejeki, menandaskan bahwa SRILL adalah eksportir. Alhasil, “Dollar naik menguntungkan kami,” kata Iwan pada KONTAN, Minggu (20/11).

Meski begitu, SRILL tetap melakukan natural hedging untuk mengantisipasi fluktuasi kurs. Lagipula, SRILL mencatatkan laporan keungan dalam mata uang dollar AS sehingga minim terpengaruh fluktuasi rupiah.

Sementara PT Indosat Tbk (ISAT) melakukan hedging untuk transaksi valuta asing, khususnya untuk utang. Utang dollar AS ISAT memang turun menjadi 12% di kuartal tiga lalu, ketimbang tiga tahun lalu yang sekitar 30%. “Proteksi ada, tapi sekarang nilainya tak sebesar tiga tahun lalu,” kata Alexander Rusli, Direktur Utama ISAT, Senin (21/11).

Meski begitu, analis Asjaya Indosurya William Suryawijaya menuturkan emiten perlu membuat strategi untuk melindungi kinerja di tahun depan, bila dollar AS benar-benar menguat. “Berhubung ini sudah di akhir tahun, perlu proyeksi strategi untuk tahun depan. Kalau dollar menguat terus kemungkinan banyak yang melakukan hedging tahun depan,” kata Wiliam.

William memprediksikan, hingga akhir tahun rupiah bertengger di kisaran Rp 13.100-Rp 13.550 per dollar AS. Proyeksi ini sudah mempertimbangkan sentiment dari kenaikan suku bunga AS. “Saya masih yakin The Fed tidak menaikkan suku bunga, karena masa transisi pergantian presiden,” kata William.

Analis Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI) Reza Priyambada memprediksi, rupiah masih bisa rebound ke level Rp 12.950-Rp 13.350 per dollar AS. Sedang Kepala Riset dan Kebijakan Startegis Bahana Securities Harry Su memperkirakan, nilai tukar rupiah akan tutup pada level Rp 13.200 di akhir tahun. Prediksi ini jauh dari perkiraan sebelumnya Rp 12.800.

Penulis : Emir Yanwardhana

Sumber: Harian Kontan

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: