Jokowi “Todong” Dirut Jasa Marga Bicara Blak-blakan

Dirut PT Jasa Marga (Persero) Tbk Desi Aryani saat berbicara dengan Presiden Joko Widodo di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (31/8/2017).

Momen lucu terjadi saat kegiatan Pencatatan Perdana Efek Beragun Aset Mandiri JSMR01 di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (31/8/2017).

Secara tiba-tiba, Presiden Joko Widodo (Jokowi) “menodong” Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk Desi Arryani bercerita blak-blakan soal kesulitan yang dihadapi dalam menerbitkan produk sekuritisasi pertama mereka.

Jokowi sebelumnya mendapatkan informasi bahwa pengurusan sekuritisasi itu memakan waktu hingga sembilan. Menurut Jokowi, proses itu terlalu lama.

Alih-alih menjawab pertanyaan Jokowi, Desi lantas mulai bercerita kronologi kerja sama sekuritisasi tersebut.

“Jadi memang yang paling lama adalah menyamakan persepsi. Sekuritisasi jalan tol itu bagaimana? Dari sisi Jasa Marga, bagus untuk disekuritisasi, karena jalan tol lama, ada 13 ruas yang kami miliki itu memang sudah tidak punya kewajiban,” kata Desi.

“Tapi memang jalan tol tersebut didanai APBN, dan tidak mempunyai kewajiban perbankan. Ini yang kami pilih untuk dilepas, sehingga aset matang itu memberikan dana. Jadi ini menyelamatkan, ke OJK, ke semua pihak,” lanjut Desi.

Jokowi lantas bertanya ‘semua pihak’ yang dimaksud Desi. Sebab, ia ingin mengetahui secara pasti, pemangku kebijakan mana yang menghambat proses sekuritisasi aset yang bertujuan untuk mencari alternatif sumber pendanaan proyek infrastruktur tersebut.

Namun, lagi-lagi Desi enggan merinci secara tegas pihak yang dimaksud. Ia hanya menyebut ada institusi keuangan yang menghambat proses itu.

“Semua institusi keuangan itu di mana saja? Yang jelas, institusi keuangan itu banyak banget. Bank, institusi keuangan. Pajak, institusi keuangan. BI, institusi keuangan. kemana itu, mulai dari mana, mulusnya dimana, dan yang mampet di mana?” kejar Jokowi.

“Dijawab,” tegas Jokowi seraya diikuti tawa sejumlah pejabat yang hadir.

Mendapat perintah dari Jokowi, Desi masih tak kunjung berani menjawab secara tegas. Hingga, Jokowi lantas meyakinkan Desi agar tak perlu khawatir.

“Tidak usah takut. Pak ini ruwetnya di sini nih, di Dirjen Pajak. Ngomong saja, atau di Kementerian Perhubungan, untuk melepas agak sulit. Ngomong saja. Jadi saya tahu yang saya gebuk yang mana saya tahu,” kata Jokowi.

Akhirnya, Desi mulai membuka pihak-pihak mana saja yang bekerja cepat dan lambat dalam proses sekuritisasi itu.

Menurut dia, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) serta Otoritas Jasa Keuangan (OJK), termasuk kementerian/lembaga yang mendukung percepatan program tersebut.

“Yang terakhir kami masih menunggu konfirmasi pajak,” kata Desi.

“Nah, ini pajak berarti di bawah Kementerian Keuangan. Berarti masih belum,” tukas Jokowi.

Desi menuturkan, calon investor menunggu surat resmi yang menjadi konfirmasi tertulis bahwa di jalan tol tidak ada PPN.

Hal itulah yang membuat realisasi sekuritisasi surat berharga pendapatan pada Tol Jakarta-Bogor-Ciawi (Jagorawi) berjalan lamban.

“Itu saja?,” tanya Jokowi.

“Iya,” singkat Desi.

“Itu saja tidak ada satu lembar paling-paling. Surat kayak gini saja sampai 9 bulan enggak keluar-keluar,” celetuk Jokowi.

Dalam kegiatan tersebut turut hadir Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro, Menteri BUMN Rini Soemarno, dan Gubernur BI Agus Martowardojo.

Sumber : kompas.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: