Banyak Toko Tutup, Pemerintah Diminta Adil terhadap Ritel “Online”

Kehadiran bisnis daring sedikit banyak berdampak terhadap penutupan sejumlah toko ritel konvensional.

Setelah PT Matahari Department Store Tbk yang menutup dua toko Matahari Department Store di Pasaraya Manggarai dan Pasaraya Blok M, kini giliran PT Mitra Adi Perkasa Tbk yang bakal menutup toko Lotus Department Store di gedung Djakarta Theater XXI, Jakarta Pusat.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Tutum Rahanta mengatakan, dari jenis barang, sebenarnya barang yang dijual di toko daring maupun toko konvensional relatif sama.

“Walaupun sumbernya berbeda. Kebutuhan masyarakat ini kan tidak ada yang kurang kan, dari makan sampai pakaian, semua sama,” kata Tutum dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (28/10/2017).

Hanya yang membedakan, ada sejumlah regulasi dan aturan yang harus dipatuhi para pemilik usaha ritel konvensional, sehingga harga barang yang mereka jual relatif lebih tinggi dibandingkan dengan harga jual toko daring.

Aturan tersebut, sebut dia, mulai dari mekanisme pajak hingga penerimaan karyawan. Belum lagi batasan yang harus dipenuhi sesuai Standar Nasional Indonesia untuk barang dan sertifikat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk makanan yang dijual.

“Kalau sekarang kami lakukan aktivitas perdagangan dengan berbagai macam aturan yang diberikan, bagaimana dengan online? Ada tidak (aturan jual beli daring)?” kata dia.

Sampai saat ini, menurut Tutum, pemerintah belum mengatur regulasi praktik jual beli daring secara rinci. Termasuk dalam hal ini pengenaan pajak terhadap barang yang dijual secara daring.

Ia pun meminta agar pemerintah segera membuat aturan tersebut, untuk menciptakan persaingan usaha yang lebih adil.

Tanpa adanya campur tangan pemerintah yang lebih tegas, ia khawatir bisnis toko daring akan lebih banyak dikuasai asing. Terlebih, pasar Indonesia untuk bisnis daring ini cukup besar.

“Bukan kami iri, kami juga bisa masuk situ. (Tapi) ini sudah masuk campur tangan asing, itu tidak bisa tutup mata. (Kami) tidak masalah, selama regulasinya memungkinkan,” tutup Tutum.

Sumber : kompas.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: