Daya Beli Melemah, INDEF Minta Pemerintah Hati-hati Susun Kebijakan

Merujuk pada laporan Badan Pusat Statistik (BPS) pada awal November 2017, pertumbuhan konsumsi masyarakat memang melambat dari angka 4,95 persen pada triwulan II 2017 menjadi 4,93 persen pada triwulan III.

“Ini seperti penyakit ekonomi, jadi harus didiagnosa. Jika salah mendiagnosa, kebijakan yang diambil tidak tepat sasaran. Jadi harus paham betul masalah ekonomi sekarang,” ujar peneliti INDEF Ahmad Heri Firdaus saat berdiskusi dengan awak media di kawasan Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jumat, 10 November 2017.

Menurut Heri, menurunnya konsumsi di triwulan II 2017 dipengaruhi oleh kelompok masyarakat berpenghasilan Rp 1 hingga 2 juta. “Penurunan konsumsi masyarakat terlihat dari nilai indeks penjualan riil (IPR) yang menurun, terutama di sektor makanan dan minuman, tembakau, serta sandang.”

Lemahnya pertumbuhan konsumsi, khususnya pada konsumsi rumah tangga disayangkan INDEF, mengingat kontribusinya yang besar pada pertumbuhan ekonomi

Menurunnya daya beli masyarakat pun dipicu tekanan global maupun dari dalam negeri.

Tekanan domestik yang diungkap Heri adalah tingginya harga kelompok barang yang bisa diatur pemerintah, seperti tarif dasar listrik. Pencabutan subsidi tarif dasar listrik untuk pelanggan 900 Volt Ampere (VA) berdampak bagi masyarakat dengan daya beli menengah ke bawah.

“Itu kita klasifikasikan level masyarakat berdasarkan kemampuan pengeluarannya, ada 20 persen tertinggi, 40 persen menengah, dan 40 persen terbawah,” kata dia.

Harga komoditas seperti Crude Palm Oil (CPO) hingga batu bara yang anjlok di pasar global memicu perlambatan daya beli. Pasalnya, tak sedikit masyarakat di daerah yang menitikberatkan pendapatan dari ekspor komoditas tersebut.

Mewakili INDEF, Heri mewanti-wanti pemerintah agar menjaga stabilitas harga kebutuhan pokok untuk menjaga pertumbuhan konsumsi masyarakat. Kenaikan pendapatan masyarakat, menurut dia tak menyumbang dampak positif bila diikuti kenaikan harga barang. “Jaga alur distribusi, cegah penimbunan dan segala macamnya,” katanya

Sumber : tempo.co

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Tak Berkategori

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: