Menhub Budi sebut kenaikan tarif tol telah pertimbangkan daya beli masyarakat

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan rencana kenaikan tarif jalan tol telah dihitung secara sistematis. Kenaikan tersebut nantinya akan mempertimbangkan kepentingan semua pihak termasuk investor dan masyarakat.

“Saya pikir indikasinya adalah satu kegiatan ekonomi pasti dihitung dari cara yang sistematis,” ujar Menteri Budi saat ditemui usai melakukan rampchek bus di Ancol,Jakarta, Sabtu (26/11).

Kenaikan tarif akan memberikan ruang bagi investor dapat mengembalikan investasi. Namun, kebijakan tersebut nantinya tetap memperhatikan kemampuan daya beli masyarakat.

“Satu sisi memberikan ruang bagi para investor agar nilai investasi bisa dikembalikan, tetapi harus memperhatikan daya beli masyarakat,” jelasnya.

Menteri Budi menegaskan, kedua kepentingan tersebut telah dipertimbangkan oleh Badan Pengatur Jalan Tol (BPTJ) sebagai penentu kenaikan tarif jalan tol nantinya. “Mekanisme yang dibuat oleh BPTJ adalah mekanisme yang mengikuti kedua hal itu,” jelasnya.

Sebelumnya, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna memperkirakan kenaikan tarif tol tahun ini akan lebih rendah dari pada kenaikan tarif tol pada tahun-tahun sebelumnya. Sebab, banyak daerah yang mengalami inflasi yang rendah sehingga tarif tol tidak akan naik secara signifikan.

Dia menjelaskan, selama ini perhitungan tarif tol dihitung dengan asumsi inflasi sebesar 7 persen. Dengan demikian, inflasi yang rendah membuat tarif tol tidak akan naik secara signifikan.

“Kenyataannya saat ini inflasi ada yang 3 persen, bahkan ada yang deflasi. Di Bali bahkan 2,5 persen. Padahal asumsinya itu 7 persen. Dia (BUJT) membuat proyeksi 7 dikali 2, 14 persen. Tiba-tiba kenyataannya hanya 6 persen,” ungkapnya.

Kemungkinan kenaikan tarif yang kecil ini tentu akan berpengaruh pada pengembalian investasi BUJT. Karena itu, pemerintah sedang berupaya mencari cara mengatasi hal ini agar BUJT memiliki kepastian Investasi.

“Ini yang sedang kita cari. Kita mencari keseimbangan, di satu sisi menjaga kepentingan pengguna jalan tol, juga kepastian Investasi, kita jaga proses bisa terus berlangsung. Kalau tidak mereka tidak percaya, tidak ada yang mau investasi,” tandasnya.

Sumber : merdeka.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: