Daya beli turun efek ke NPL perdagangan konstruksi

Daya beli turun efek ke NPL perdagangan konstruksi

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengatakan turunnya daya beli memengaruhi masih tingginya rasio kredit bermasalah (NPL) perdagangan.

Herry Sidharta, Wakil Direktur Utama BNI mengakui secara industri NPL konstruksi dan perdagangan masih cukup tinggi masing-masing 3,45% dan 4,4%.

“Di sektor perdagangan, masih rendahnya daya beli menjadi penyebab debitur perdagangan agak mengalami kesulitan dalam bisnisnya,” kata Herry kepada Kontan.co.id, Kamis (4/1).

Namun pada akhir tahun ini kualitas kredit perdagangan agak membaik karena meningkatnya permintaan barang konsumsi rumah tangga.

Untuk BNI NPL perdagangan ada di angka 2,7% atau turun 70 bps secara tahunan atau year on year (yoy). Sedangkan NPL konstruksi BNI terakhir sebesar 1%.

Agar NPL dua sektor ini tidak naik, BNI tetap akan selektif dalam memilih nasabah dan melihat benar dari sisi risiko dan bisnis.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: