Pusing 7 Keliling! Penerimaan Pajak di Juli 2020 Baru Rp711 T

Menteri Keuangan Sri Mulyani (Tangkapan Layar Youtube)

Penerimaan negara dari sektor pajak dipastikan minus 14,7% hingga Juli 2020. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat melakukan rapat bersama dengan Komisi XI DPR, Senin (24/8/2020). 

Sri Mulyani mengatakan, penerimaan pajak sampai dengan akhir Juli hanya mencapai Rp 711 triliun, atau baru mencapai 56,69% dari target penerimaan pajak yang ada di dalam APBN Perubahan 2020 senilai Rp 1.254,1 triliun.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu merinci, dari realisasi penerimaan pajak pada akhir Juli yang mencapai Rp 711 triliun, terdiri dari pajak sektor migas yang mencapai Rp 19,8 triliun dan pajak non migas Rp 582 triliun.

Di tengah pandemi covid-19, penerimaan pajak mengalami tekanan yang sangat luar biasa, terutama PPh Pasal 21.

“Sesudah Juni ini terlihat banyak yang mengalami tekanan dari pajak untuk PPh 21,” kata Sri Mulyani.

Untuk PPN juga kontraksinya bahkan sampai mencapai 12%. Terkontraksinya PPN hingga 12% itu kata Sri Mulyani karena melihat pergerakan nilai tambah dengan adanya covid-19 yang mengalami pelemahan.

Sementara untuk penerimaan dari Bea dan Cukai telah mencapai Rp 109,1 triliun, di mana penerimaan cukai mencapai Rp 88,4 triliun, serta dari penerimaan pajak perdagangan internasional mencapai Rp 20,6 triliun.

Secara keseluruhan, penerimaan pajak sampai dengan Juli 2020, mengalami penurunan 14,7%.

“Secara umum untuk penerimaan pajak terjadi kontraksi 14,7%. Namun kepabeanan dan cukai masih positif 3,7%,” jelas Sri Mulyani.

Untuk diketahui, target penerimaan pajak yang ada dalam APBN Perubahan 2020 senilai Rp 1.254,1 triliun, target penerimaan pajak penghasilan (PPh) dipatok senilai Rp 703,3 triliun atau turun 24,36% dibandingkan APBN 2020 sebelumnya, senilai Rp 929,9 triliun.

Selanjutnya penerimaan pajak pertambahan nilai (PPN) dan pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) dipatok senilai Rp 529,7 triliun atau turun 22,78% dibandingkan APBN 2020 sebelumnya, senilai Rp685,9 triliun.

Adapun penerimaan pajak bumi dan bangunan dipatok senilai Rp13,4 triliun atau turun 28,75% dibandingkan APBN 2020 awal sebelumnya dengan nilai Rp18,7 triliun. Kemudian, target penerimaan pajak lainnya tercatat senilai Rp7,7 triliun atau turun 3,27% dari target awal senilai Rp7,9 triliun.

Sementara, realisasi penerimaan pajak sepanjang tahun 2019 mencapai Rp 1.332,1 triliun atau hanya terealisasi 84,4% dari target dalam APBN 2019 yang dipatok Rp 1.577,6 triliun.

Sumber: cnbcindonesia

http://www.pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: