Indef Sebut Tutupnya Gerai Matahari Puncak Lesunya Daya Beli

Indef Sebut Tutupnya Gerai Matahari Puncak Lesunya Daya Beli

PT Matahari Department Store Tbk pada akhir bulan ini bakal melakukan penutupan dua gerainya yang berlokasi di Pasaraya Manggarai dan Pasaraya Blok M. Manajemen beralasan, penutupan ini diakibatkan oleh sepinya pengunjung, sehingga kinerja penjualan tidak sesuai target.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance, Bhima Yudhistira Adhinegara, menilai, rencana penutupan gerai ritel itu sebagai puncak dari penurunan daya beli masyarakat.

“Rencana penutupan beberapa gerai ritel di Jakarta sebenarnya merupakan fenomena puncak gunung es dari lesunya daya beli masyarakat yang dirasakan sejak tahun 2014,” ujar Bhima kepada VIVA.co.id, Selasa 19 September 2017.

Menurut Bhima, kondisi itu juga terlihat pada peritel lain yang dinyatakan bangkrut dan disusul oleh perusahaan ritel lainnya. “Meskipun tahapnya masih downsizing atau perampingan,” kata dia.

Dia melanjutkan, sejumlah peritel yang selama ini bertahan dengan model diskon untuk menarik pembeli memang cukup berat. Apalagi, kata dia, sepanjang 2017, masyarakat kelas menengah bawah terpukul pencabutan subsidi listrik 900 VA, lalu kenaikan biaya STNK, dan mahalnya harga beberapa kebutuhan pokok.

“Sementara itu, daya beli masyarakat menengah atas sebenarnya masih kuat. Namun, mereka cenderung mengalihkan uang belanja ke simpanan di bank atau beli emas. Ini motifnya karena melihat ekspektasi perekonomian dalam enam bulan ke depan kurang positif,” ujarnya.

Ia menambahkan, kebijakan pemerintah yang cukup agresif, yakni soal pajak juga menurunkan semangat masyarakat untuk berbelanja. “Oleh karena itu penting dicatat bahwa salah satu syarat agar masyarakat kembali belanja adalah jangan ada kebijakan aneh-aneh di sisa 2017 yang mendistorsi ekonomi,” ujarnya.

Bahkan, ujar dia, rencana aturan biaya top up e-money pun bisa mengganggu daya beli masyarakat. “Kalau banyak pungutan nanti masyarakat malah malas untuk belanja. Lebih baik disimpan uangnya,” kata dia.

Selain itu, solusi yang perlu dilakukan, menurut dia, adalah memberikan insentif bagi pelaku sektor ritel, baik melalui diskon tarif listrik yang membantu menekan beban operasional. Kemudian, dinilai perlu ada insentif fiskal misalnya tax allowance agar pelaku ritel bisa menarik napas di tahun yang cukup berat ini.

“Di sisa waktu tahun 2017 ini diharapkan penyerapan anggaran pemerintah juga maksimal, sehingga ada dorongan ke konsumsi masyarakat,” tutur dia.

Sumber : viva.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: