Nielsen: Ada penurunan daya beli kelas menengah

Nielsen: Ada penurunan daya beli kelas menengah

Survei yang dilakukan oleh The Nielsen Company Indonesia (Nielsen) menyatakan bahwa ada penurunan daya beli masyarakat kelas menengah dan bawah.

Hal ini terlihat dari hingga September tahun ini, sektor fast moving consumer good (FMCG) mengalami perlambatan pertumbuhan dimana growth hanya mencapai 2.7% sedangkan rata-rata pertumbuhan normal tahunan mencapai 11%.

 Perlambatan ini disebabkan oleh mid low class sebagai pemegang porsi yang besar mengalami perlambatan karena menurunnya THP, kenaikan harga utility sehingga berdampak pada pengurangan konsumsi, menahan pembelian impulsif produk dan downsizing.

Upper class masih menunggu situasi dimana mereka hanya bertindak ‘wait and see’, namun ada indikasi dimana pengeluaran di lifestyle cenderung terus bertumbuh.” tulis riset tersebut yang dikutip KONTAN, Kamis (2/11).

Adapun riset ini menyatakan bahwa perlambatan pertumbuhan FMCG di tahun ini bukan semata-mata dipengaruhi langsung oleh bertumbuhnya e-commerce di Indonesia. Pasalnya, untuk core products FMCG Ecommerce hanya mencapai kurang lebih 1% dibandingkan dengan penjualan offline secara total.

Wakil Ketua Umum Aprindo, Tutum Rahanta mengatakan, dunia usaha selalu mempercayai apa yang Nielsen lakukan. “Begitulah faktanya di lapangan. Pemerintah lah yang paling tahu mau di kemanakan arah ekonomi kita. Kami ikuti saja, ” katanya kepada KONTAN.

Ekonom Indef Bhima Yudhistira mengatakan masalah daya beli ini memang bukan karena shifting ke online tapi daya beli masyarakat terutama menengah bawah memang menurun tajam

“Ini masalah serius. Pemerintah harus akui ada problem daya beli baru kemudian luncurkan paket kebijakan untuk pulihkan pendapatan masyarakat dalam jangka pendek dan panjang,” jelasnya.

Kebijakan penguatan daya beli ini, lanjut Bhima, bukan sekedar parsial tapi harus lintas sektoral. Misalnya, data program padat karya yang serap 200 orang per desa perlu diintegrasikan dengan penerima PKH. “Jadi yang terima PKH dengan usia produktif prioritas ikut program padat karya,” katanya.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: