Kritik Pengusaha Tentang Jurus Jokowi Katrol Daya Beli

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyiapkan jurus untuk mendorong daya beli masyarakat yang disebut proyek padat karya cash. Program tersebut dinilai berefek langsung dalam menyediakan lapangan pekerjaan dan mendorong daya beli masyarakat.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Anton J Supit, menilai program tersebut memang bisa mendorong daya beli karena nantinya pekerja akan dibayar tunai mingguan ataupun harian. Tapi sifatnya cuma sementara.

“Program itu salah satu stimulus mendorong langsung daya beli masyarakat untuk bisa memutar roda ekonomi,” tuturnya saat dihubungi detikFinance, Kamis (9/11/2017).

Dikarenakan bersifat sementara, Anton mengatakan, program tersebut bukan jawaban yang dibutuhkan untuk menyikapi anomali perekonomian saat ini. Sebab dunia usaha membutuhkan perekonomian yang stabil bukan yang bersifat sementara seperti program padat karya cash.

Seharusnya, kata Anton, pemerintah fokus agar bagaimana menciptakan lapangan pekerjaan yang permanen. Salah satu caranya dengan menciptakan iklim investasi yang kondusif.

“Yang paling penting penciptaan lapangan kerja yang lebih permanen. Ini syaratnya iklim investasi harus dibenahi,” imbuhnya.

Menurut Anton, tutupnya perusahaan dalam dunia bisnis merupakan hal yang biasa. Itu menjadi strategi perusahaan masing-masing dalam melakukan efisiensi.

Namun jika sudah banyak toko ritel yang tutup menjadi sinyal bahwa memang daya beli masyarakat sedang terganggu. Salah satu faktor menurunnya daya beli adalah tingkat pengangguran, meskipun saat ini belum ada angka pasti.

“Kita setiap tahun ada 2 jutaan pencari kerja itu masuk bursa pencari kerja. Belum sesuai data BPS ada 7 jutaan orang yang pengangguran terbuka,” tambahnya.

Oleh karena itu, tumbangnya industri ritel menjadi peringatan keras bagi pemerintah agar mencari cara menambah lapangan pekerjaa. Satu-satunya cara dengan memperbaiki iklim investasi.

Seperti diketahui, beberapa perusahaan ritel tengah melakukan efisiensi dengan mengurangi jumlah outlet, seperti Matahari dan GAP. Selain itu ada pula merek ritel yang ditutup seperti Lotus, Debenhams dan 7-Eleven (Sevel).

Sumber : detik.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: