Gapmmi: Cukai minuman berpemanis merugikan

Gapmmi: Cukai minuman berpemanis merugikan

Wacana cukai terhadap minuman kemasan berpemanis mencuat. Hal tersebut ditanggapi pelaku usaha makanan dan minuman sebagai penghambat laju bisnis sektor itu sendiri.

Menurut Adhi S Lukman, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman seluruh Indonesia (Gapmmi) jika cukai dikenakan hal tersebut bakal berdampak besar bagi industri, di mana produsen harus menaikkan harga.

Lebih lanjut ia menerangkan, pernah dilakukan study elasticity produk minuman oleh Lembaga Penyelidikan Ekonomi & Masyarakat UI di mana Elasticity bisnis minuman berada di level 1,7.

“Artinya ada kenaikan 1% saja pada harga jual akan menurunkan penjualan 1,7%,” ujar Adhi kepada Kontan.co.id, Minggu (12/11).

Adapun pemerintah menerapkan cukai dengan alasan, bahan baku minuman kemasan berpemanis dapat memicu berbagai penyakit, seperti obesitas, diabetes dan gangguan kesehatan lainnya.

Gapmmi menilai tidak seharusnya minuman kemasan berpemanis dikenai cukai hanya karena alasan kesehatan. Sebaiknya pemerintah lebih baik menggencarkan sosialisasi daripada mengenakan cukai pada minuman berpemanis.

“Sudah beberapa kali kami sampaikan (pada pemerintah), bahwa kerugian akan dialami semua pihak,” sebut Adhi. Lantaran harga yang naik, konsumen minuman dapat dirugikan.

Produsen pun juga demikian karena penjualan dapat terancam turun. “Dari segi pemerintah secara neto akan rugi karena kenaikan cukai lebih kecil daripada penurunan pajak-pajak dari Pph badan, PpN, PpH 21 dan lainnya,” urai Adhi.

Alhasil bisnis sektor makanan dan minuman dapat terganggu. Adhi menyesalkan jika hal ini bisa dianggap kontraproduktif terhadap keinginan pemerintah sendiri akan pertumbuhan ekonomi yang signifikan.

“Akan semakin menurunkan daya saing industri, ujung-ujungnya bisa jadi malah impor produk jadi,” tukasnya.

Apakah ada tren produsen berpindah ke produksi minuman rendah gula (low sugar)? Adhi belum melihat ke arah tersebut. Sebab pada dasarnya minuman rendah gula tetap memerlukan bahan baku pemanis. “Walau kecil gula nya tetap berpemanis,” ujarnya.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: