Daya Beli Melemah, Penyaluran Kredit Di Sumsel Ikut Melambat

Pertumbuhan kredit perbankan di Sumatera Selatan melambat sepanjang 2017 karena dipengaruhi pelemahan daya beli masyarakat. Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Selatan Rudy Hairudin di Palembang, Kamis (25/1), mengatakan, penyaluran kredit perbankan hanya naik berkisar 8 persen dari proyeksi awal 10-12 persen, sementara Dana Pihak Ketiga (DPK) naik 15 persen atau sesuai proyeksi, atau total penyaluran kredit mencapai Rp108,3 triliun (outstanding) dan DPK Rp69,50 triliun.

“Jika mengacu kondisi ideal, selisih DPK dan penyaluran kredit seharusnya hanya 2 persen, tapi ini hingga 7 persen, artinya bank sudah kelebihan dana,” kata dia. Meski demikian, Rudy mengatakan pertumbuhan ekonomi Sumatera Selatan dapat tumbuh di atas rata-rata nasional sepanjang 2017 karena dipengaruhi kinerja positif ekspor dan investasi.

Adanya pemulihan ekonomi global telah berdampak pada kinerja ekspor karet dan batu bara, sementara untuk investasi diketahui seiring dengan peran menjadi tuan rumah Asian Games membuat arus modal masuk ke Sumsel. “Sepanjang 2017 bisa dikatakan Sumsel cukup bagus karena saat ini masih proses konsolidasi perekonomian nasional dan pemulihan ekonomi global. Kinerja baik ini tak lain karena tren positif ekspor impor dan investasi, seperti diketahui porsinya mencapai 30 persen dan 7,0 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB),” katanya.

Tetap tumbuhnya dua sektor ini, menurut Rudy, setidaknya menutupi masih lemahnya daya beli masyarakat sepanjang tahun ini yang sebenarnya tren sudah berlangsung sejak tahun 2012. Konsumsi rumah tangga ini memiliki persentase 63 persen dari PDB. Berdasarkan data terakhir diketahui kontribusi konsumsi rumah tangga terhadap pertumbuhan ekonomi dalam dua tahun terakhir tertahan pada level 2,7 persen, lebih rendah dari rata-rata 2011-2014 yang mencapai 2,9 persen.

Bahkan di Provinsi Sumatera Selatan, sumbangan konsumsi RT yang awalnya masih menunjukkan perbaikan, mulai menurun dari yang awalnya sebesar 2,09 persen di triwulan IV 2016 menjadi sebesar 1,25 persen di triwulan-III 2017. “Ke depan, dengan dorongan kebijakan diharapkan daya beli masyarakat ini dapat meningkat sehingga pertumbuhan ekonomi daerah semakin baik lagi. Semisal mencanangkan program bantuan langsung,” kata dia.

Berdasarkan data BPS diketahui pada triwulan I, II dan III 2017 pertumbuhan ekonomi Sumsel mencapai 5,14 persen, 5,26 persen dan 5,56 persen (yoy). Secara umum, pertumbuhan ekonomi Sumatera Selatan untuk keseluruhan tahun 2017 masih sesuai perkiraan yakni dalam kisaran 5,1 persen-5,5 persen. Pada 2018, menurut Rudy, terdapat berbagai isu dan potensi menjadi faktor yang dapat meningkatkan atau menghambat tumbuhnya perekonomian daerah. Pembangunan infrastruktur, pelaksanaan Asian Games, penyelenggaraan Pilkada serentak, dan peningkatan tren harga komoditas unggulan Sumatera Selatan akan menjadi upside potential bagi perekonomian daerah.

Namun demikian, Pilkada yang berlangsung tahun 2018 juga memiliki downside risk diantaranya risiko ketidakstabilan keamanan dan ketertiban menjelang dan pasca Pilkada di samping investor yang cenderung bersikap wait and see. Kesimpulannya mengenai outlook 2018, secara keseluruhan, ekonomi Sumatera Selatan pada tahun 2018 diperkirakan tetap mengalami pertumbuhan dengan kisaran 5,3 persen – 5,6 persen dengan kecenderungan mendekati batas bawah.

Sumber : neraca.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: