Prospek emiten perkakas bergantung pada daya beli

Prospek emiten perkakas bergantung pada daya beli

Bank Indonesia (BI) memprediksi pertumbuhan ekonomi di 2018 mencapai 5,4%. Salah satu yang menjadi pendongkrak ekonomi adalah naiknya daya beli masyarakat. Hal ini juga akan menguntungkan emiten ritel, termasuk peritel perkakas rumah tangga dan bangunan, serta barang elektronik.

Salah satu pendorong daya beli masyarakat adalah belanja politik pada pilkada tahun ini dan saat pemilu tahun depan. Hal ini akan meningkatkan jumlah uang beredar.

Penjualan peralatan rumah tangga tahun ini juga sudah tampak meningkat. Survei Penjualan Eceran BI menunjukkan, penurunan penjualan peralatan rumah tangga pada Januari lalu hanya 10,7%. Angka ini lebih baik dari penurunan di Desember 2017 yang mencapai 13,5%.

Kepala Riset Ekuator Swarna Sekuritas David Sutantyo mengatakan, secara industri sektor ini masih lemah, namun berpeluang tumbuh. Pertumbuhan bakal dirasakan pemain ritel besar yang memiliki rantai produksi dan distribusi yang lebih efisien.

Misalnya PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES). Emiten ini sukses mengantongi penjualan Rp 541,82 miliar sepanjang Januari lalu.

David menilai, ACES cukup berhasil melakukan inovasi untuk mengatasi persaingan dengan ritel online, melalui rangkaian promosinya. Sebagai pemain ritel yang besar, pengaruh ritel online memang tidak signifikan, tetapi tetap tidak bisa diabaikan, kata dia, Jumat (23/2)

Emiten sektor perkakas rumah tangga juga masih memiliki peluang ekspansi pangsa pasar yang besar di luar Pulau Jawa. Analis Danareksa Adeline Solaiman mengatakan, fokus pada pasar di luar Jawa berpotensi menyumbang penjualan yang cukup besar, karena kompetisi tak terlalu ketat.

Serupa, analis Bahana Sekuritas Michael Setjoadi juga menilai potensi pasar di luar Jawa semakin besar, seiring dengan terus naiknya harga komoditas. Konsumsi masyarakat di luar Jawa memang bergantung pada tren harga komoditas.

Ia mencontohkan, ACES membukukan rata-rata pertumbuhan penjualan per toko atawa same store sales growth (SSSG) tertinggi di luar Jawa, yakni sebesar 14,8% pada akhir kuartal III-2017.

Masih impor

Meski begitu, emiten-emiten di sektor ini juga masih dibayangi sejumlah tantangan. Di antaranya performa nilai tukar rupiah. Kondisi ini menjadi krusial sebab sebagian besar barang yang dijual para peritel ini merupakan barang impor, terutama barang-barang elektronik.

Posisi rupiah terhadap dollar AS dan yuan China bisa mempengaruhi average selling price atawa harga jual rata-rata barang. Selain itu, potensi naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) bisa menekan daya beli masyarakat.

Kinerja sektor properti juga mempengaruhi kinerja emiten peritel barang-barang rumah tangga dan elektronik ini. Kalau politik gaduh, orang akan ragu membeli rumah baru dan cenderung menunda renovasi rumah. Hal ini akan menurunkan permintaan barang yang dijual peritel, kata Michael.

Likuiditas saham juga masih menjadi isu bagi beberapa emiten sektor ini. Adeline cenderung menjagokan ACES. Target pasar menengah ke atas menjadi salah satu keunggulan emiten ini.

Regulasi impor ritel yang cukup ketat saat ini juga menjadi katalis positif untuk mengurangi persaingan dengan bisnis ritel sejenis. Senada, Michael melihat pengetatan aturan bea cukai kian mempersulit toko ritel yang menjual produk serupa dengan ACES. Alhasil, permintaan mulai bergeser pada ACES.

Selain itu, Michael juga meyakini infrastruktur tol Trans Jawa akan semakin membuka lebar potensi pasar luar Jawa bagi ACES. Saat ini, Michael merekomendasikan hold saham ini dengan target harga Rp 1.350 per saham.

Sementara David memberi rekomendasi beli bagi saham ACES. Ia mematok target harga saham ini sebesar Rp 1.600 per saham. Jumat lalu, harga ACES Rp 1.365 per saham.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: