Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan

Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan

Usulan relaksasi pajak pembelian mobil baru 0 persen ditolak Kementerian Keuangan. Hal itu disampaikan langsung oleh Menteri Keuangan, Sri Mulyani, pada konferensi pers online APBN KiTa, Senin (19/10).

“Kami tidak mempertimbangkan saat ini untuk memberikan pajak mobil baru nol persen seperti yang disampaikan Kementerian Perindustrian,” ucap Sri Mulyani.

Ditolaknya usulan relaksasi pajak itu, dikatakan Sri Mulyani, tidak terlepas dari sudah banyaknya insentif yang diberikan otoritas fiskal terhadap perindustrian.

“Setiap insentif yang kami berikan akan kami evaluasi lengkap, sehingga jangan sampai kami berikan insentif, di satu sisi berikan negatif ke kegiatan ekonomi yang lain,” jelas Sri Mulyani.

Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) merespons. “Saya, sih, belum terima informasi resminya, baru dari berita saja. Tapi kalau pemerintah punya pemikiran lain atau ada keperluan lain yang lebih penting, ya, silakan saja,” ungkap Nangoi kepada kumparan, Senin (19/10).

Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan (1)

Hanya saja, dengan tidak adanya stimulus relaksasi pajak tersebut, kata Nangoi, akan sulit bagi industri otomotif khususnya penjualan mobil baru untuk bisa meningkat signifikan di akhir tahun.

Paling banter mungkin tahun ini kita bisa jual 500 ribu atau 550 ribu, berarti kira-kira cuma 50 persen dibandingkan kondisi normal. Nah kalau cuma segitu, otomatis kami akan lakukan pengetatan, dan itu yang tidak kami inginkan sebetulnya,” beber Nangoi.

Pengetatan yang dimaksud tersebut, lanjut Nangoi, yakni dalam hal pengurangan pegawai hingga kapasitas produksi.

Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan (2)

Harapkan stimulus lain

Dengan ditolaknya usulan relaksasi pajak tersebut, kata Nangoi, maka mau tidak mau industri otomotif harus lebih cermat dalam memanfaatkan stimulus-stimulus lainnya.

“Pasti kami akan mencoba segala macam cara sesuai kemampuan kami, mulai dari marketing skill, pameran, dan lainnya, ya harus kami coba. Cuma mungkin memang tidak bisa signifikan sekali,” tutur Nangoi.

Senada dengan Gaikindo, Marketing Director PT Toyota Astra Motor (TAM), Anton Jimmi Suwandy, juga mengungkapkan setidaknya ada 3 hal lain yang diharapkan bisa sedikit membantu penjualan mobil di akhir tahun 2020 ini.

“Ada 3 poin, ya, yang sebenarnya bisa berpengaruh ke peningkatan market, tren penambahan kasus COVID-19 yang menurun, tren perekonomian yang membaik, dan kebijakan kredit atau leasing. Kalau 3 itu membaik, mudah-mudahan market juga akan membaik,” papar Anton.

Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan (3)

Karena itu, Anton pun berharap agar seluruh pihak dapat bekerja sama untuk menuntaskan masalah pandemi COVID-19, sehingga perekonomian dan khususnya industri otomotif dapat kembali ke kondisi normal.

Beri kepastian bagi konsumen

Terlepas dari penolakan usulan relaksasi pajak tersebut, keluarnya keputusan dari Menteri Keuangan itu, setidaknya bisa jadi jawaban bagi masyarakat yang selama ini menunda pembelian mobil baru.

“Memang benar ada konsumen yang menunda dan tidak melakukan pemesanan. Mereka melakukan booking dulu dengan asumsi begitu diumumkan mereka sudah booking, dan itu gapnya cukup besar, sekitar 30 hingga 40 persen,” kata Yusak Billy, Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor (HPM).

Usulan Pajak 0 Persen Mobil Ditolak, Gaikindo: Kami Akan Lakukan Pengetatan (4)

Dengan adanya kepastian penolakan ini, Billy berharap agar para konsumen yang sudah melakukan booking pembelian mobil baru tersebut, tidak membatalkan dan tetap melakukan pembelian.

Sumber: kumparan

http://www.pemeriksaanpajak.com



Kategori:Berita Pajak

Tag:, , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: