Tahun 2017, Unilever Indonesia catatkan kenaikan laba 9,6%

Tahun 2017, Unilever Indonesia catatkan kenaikan laba 9,6%

Di tengah pelemahan daya beli masyarakat, penjualan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) tahun lalu masih tumbuh meskipun hanya satu digit.

Mengacu laporan keuangan yang dipublikasikan kemarin, penjualan UNVR sepanjang 2017 tumbuh tipis 2,87% year-on-year (yoy) jadi Rp 41,20 triliun. Walau penjualan tumbuh tipis, laba UNVR tahun lalu bisa naik 9,61% (yoy) menjadi Rp 7 triliun.

Pertumbuhan laba hingga hampir 10% ini dipicu efisiensi UNVR selama setahun lalu. Buktinya, harga pokok penjualan emiten anggota indeks LQ45 ini hanya tumbuh 1,99% (yoy) pada 2017. Di saat yang sama, beban pemasaran dan penjualannya juga hanya tumbuh 0,61%. Tahun lalu, UNVR bahkan berhasil menekan beban umum dan administrasi yang turun 2,16% dibanding tahun sebelumnya jadi Rp 3,88 triliun.

Di sisi lain, UNVR telah menggunakan belanja modal alias capital expenditure (capex) mencapai Rp 1,6 triliun. Itu berarti, emiten ini berhasil merealisasikan seluruh anggaran capex yang mereka rancang di awal 2017 lalu.

Analis Binaartha Parama Sekuritas Reza Priyambada menilai, pertumbuhan kinerja UNVR yang tipis sebagai hal wajar. “Hampir semua pasar, mulai home and personal care sampai makanan dan minuman dikuasai UNVR. Sehingga, penjualannya hanya tumbuh sedikit,” ujar Reza.

Pertumbuhan UNVR yang cenderung datar ini diprediksikan berlanjut ke 2018. Besarnya pasar yang mereka kuasai membuat leverage untuk meningkatkan penjualan makin berkurang.

Lantaran itu, satu-satunya jalan bagi UNVR agar bisa meraih pertumbuhan laba adalah melalui efisiensi. Dengan begitu, kinerja bottom line emiten ini bakal terus tumbuh setiap tahun, meski penjualan tumbuh tipis.

Adapun ekspansi UNVR ke segmen kecantikan melalui produk make-up yang diluncurkan tahun lalu bisa membantu mengerek penjualan. “Tapi, karena kontribusinya kecil, segmen ini tak mendorong signifikan,” ungkap Reza. Sebab, sumbangan terbesar UNVR masih berasal dari segmen makanan dan minuman serta segmen home and personal care.

Reza merekomendasikan buy UNVR, dengan target Rp 57.000 per saham. Harga UNVR kemarin di Rp 53.975 per saham.

Sumber : kontan.co.id

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: