Organda: 31 Perusahaan Taksi Tak Lagi Operasikan Armada

Ilustrasi Foto Taksi Online (iStockphoto) ​

Organisasi Angkutan Darat (Organda) DKI Jakarta menyatakan jumlah perusahaan yang aktif mengalami penurunan drastis sejak 2014 lalu. Bahkan, dari 35 perusahaan taksi yang beroperasi di Jakarta, kini hanya tinggal empat perusahaan yang aktif mengoperasikan armadanya.

“Sampai awal 2014, perusahaan taksi yang masih aktif itu ada 35 perusahaan. Sekarang hanya tinggal empat yang aktif, berarti ini kan hanya tinggal 10 persennya saja,” ujar Ketua Organda DKI Jakarta Shafruhan Sinungan saat berbincang dengan Liputan6.com di Jakarta, Kamis (21/9/2017).

Dia mengungkapkan, keempat perusahaan yang masih aktif tersebut merupakan pemain besar di industri ini. Oleh karena itu, wajar jika keempatnya masih mampu bertahan di tengah perkembangan industri transportasi saat ini.

“Kalau taksi itu yang aktif di lapangan tinggal empat perusahaan, yaitu Blue Bird, Express, Gamya dan Taxiku. Yang lain paling tinggal 1-2 armada saja. Dari yang jumlahnya ada yang ribuan atau ratusan,” ujar Shafruhan.

Adapun jika dilihat dari jumlah armada, pada awal 2014, Organda DKI Jakarta mencatat taksi yang beredar di Ibu Kota mencapai 25.550 unit. Namun, pada saat ini hanya tersisa 9.000-an unit.

“Armada taksi pada Januari 2014 ada 25.550 unit, tapi sekarang yang beroperasi tinggal 9.000-an unit. Dulu Taxiku ada 2.500 unit, sekarang yang beroperasi tidak sampai 100 unit,” kata dia.

Menurut Shafruhan, saat ini sebanyak 31 perusahaan, di luar empat perusahaan taksi yang masih aktif, memang belum berstatus tutup secara hukum. Namun, perusahaan-perusahaan tersebut sudah tidak lagi mengoperasikan armadanya.

‎”Secara resmi mereka belum tutup, tapi secara de facto sudah tidak ada (armadanya di lapangan). Jadi, kalau dilihat dari sisi hukum perusahaannya belum ditutup,” ungkap dia.

Shafruhan menyatakan, salah satu taksi yang mulai menghentikan operasional armadanya, yaitu Sri Medali. Jika dulu ada sekitar 500-an unit armadanya yang beroperasi, saat ini mungkin tidak sampai lima unit yang beroperasi.

“Sri Medali, Dian Taksi, KTI, Kosti, Putra, itu contoh-contohnya. Contoh Sri Medali tadinya jumlahnya 500-an unit, tapi sekarang lima armada juga belum tentu beroperasi. Dan pada saat perpanjangan izin mereka tidak proses, jadi kendaraan tidak bisa jal‎an,” tandas dia.

Sumber : liputan6.com

http://www.pemeriksaanpajak.com

pajak@pemeriksaanpajak.com

 



Kategori:Berita Ekonomi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: